Page Nav

HIDE

Breaking News:

latest

Disdukcapil Aceh Tamiang Action Jebol Ngorek

  Aceh Tamiang, IMC - ‘Jebol Ngorek’ sepintas penggalan kalimat ini mengandung seribu makna, namun bagi Dinas Kependudukan dan Pencatatan ...

 





Aceh Tamiang, IMC - ‘Jebol Ngorek’ sepintas penggalan kalimat ini mengandung seribu makna, namun bagi Dinas Kependudukan dan Pencatatan Sipil Kabupaten Aceh Tamiang ‘Jebol Ngorek’ adalah sebuah ‘Program Inovasi’ yaitu sebuah program yang digagas oleh Tim Dukcapil dibawah kepemimpinan Ir. Adi Darma.


‘Jebol Ngorek’ merupakan kepanjangan dari beberapa kalimat yang menyatu yaitu Jemput Bola Ngopi sambil Rekam KTP el. Program Inovasi pun dilaksanakan diluar jam dinas dan pada hari libur tepat hari Sabtu malam Minggu.


Jebol Ngorek dengan sasaran Warung Kopi (Warkop) khususnya di Aceh Tamiang dengan alasan menjadi tempat yang asyik dan santai untuk ngobrol – ngobrol. Baik itu dari kalangan orang tua ataupun dari kalangan muda (milenial). Apalagi di malam minggu bagi yang jomblo, pasti ke warkop duduk santai.


Action perdana dari Program Inovasi pun disasar Warkop Sharing Khupie yang dinilai tempatnya sangat startegis dan ramai pengunjungnya yaitu yang berada di bilangan Jalan Medan Banda Aceh tepatnya Jalan Ir. H. Juanda (Depan Kompi 111), Sabtu (21/5/2022) dengan dimulai kegiatan pada pukul 17.00 WIB sampai dengan warkop tutup.


Kemudian dari Jebol Ngorek ini sendiri memudahkan bagi pengunjung yang belum pernah melakukan perekaman KTP-el bisa langsung rekam dilokasi dengan hanya menunjukkan NIK-nya.


“Ini sebuah Inovasi dari Tim Dukcapil untuk menjemput bola bagi mereka yang belum tertib adminitrasi kependudukan (Adminduk),” urai Kepala Dinas Kependudukan dan Pencatatan Sipil Kabupaten Aceh Tamiang, Ir. Adi Darma saat berbincang – bincang seputaran ‘Jebol Ngorek’, Senin (23/5/2022) di ruangan kerjanya.


Adi Darma menjelaskan kegiatan dihari libur tepatnya malam Minggu diyakini akan dapat membantu masyarakat Aceh Tamiang yang belum melakukan rekam KTP-el untuk rekam KTP-el.


“Kalau dihari kerja mungkin banyak kesibukan untuk memenuhi kebutuhan keluarga atau yang lainnya. Dengan mangkalnya Tim Dukcapil di Warkop mereka (warga) bisa rekam KTP-el ya sambil ngopi dan ngobrol santai,” urai Adi Darma.


Disamping itu sambung Adi Darma Tim Dukcapil juga sembari memkampanyekan betapa pentingnya akan tertib adminitrasi kependudukan.


” Tertib Administrasi Kependudukan (Adminduk) merupakan hal fundamental dalam tata kelola kehidupan bernegara yang patut dipenuhi. Nah ini yang harus kita sampaikan kepada setiap warga,” jelasnya.


Menurutnya dengan ‘Jebol Ngorek’ kesadaran masyarakat untuk memiliki dokumen kependudukan dan mengurusnya sedari awal diharapkan meningkat. Sampai saat ini kesadaran tertib administrasi kependudukan (adminduk) masih belum merata dan sepenuhnya terbangun di masyarakat.


Kemudian sambung Adi Darma kerap kali masyarakat baru akan mengurusnya setelah ada keperluan atau benturan dengan pelayanan publik lainnya.


“Kita akan sadar ketika adminduk memberikan peranan penting sebagai pengakuan negara terhadap penentuan status pribadi dan status hukum bagi segenap warganya, serta diperlukan dalam banyak hal menyangkut berbagai pelayanan publik,” urai Adi Darma.


Oleh karenanya, sambung Adi Darma penting kiranya untuk terus meningkatkan kesadaran masyarakat akan pentingnya tertib adminduk sekaligus mengurusnya lebih awal.


Menurut Adi Darma Administrasi Kependudukan itu sendiri adalah rangkaian kegiatan penataan dan penertiban dalam penerbitan dokumen dan data kependudukan melalui pendaftaran penduduk, pencatatan sipil, dan pengelolaan informasi administrasi kependudukan, serta pendayagunaan hasilnya untuk pelayanan publik dan pembangunan sektor lain.


“Output layanan adminduk yang dihasilkan oleh dinas Dukcapil secara garis besar dikelompokkan jadi dua, yaitu data kependudukan dan dokumen kependudukan,” ulas Adi Darma.


Dari data kependudukan, Adi Darma menjelaskan yaitu yang nomor Kartu Keluarga (KK), Nomor Induk Kependudukan (NIK), sidik jari, dan data yang bersifat pribadi lainnya. Sedangkan, dokumen kependudukan adalah dokumen resmi yang diterbitkan oleh Instansi pelaksana Dinas Dukcapil yang mempunyai kekuatan hukum sebagai alat bukti autentik yang dihasilkan dari pelayanan pendaftaran penduduk dan pencatatan sipil.


“Nah ini yang harus kita capai dengan berbagai cara dan inovasi yang dapat memudahkan masyarakat untuk mendapatkannya,” sebut Adi Darma.


Menurut Adi Darma, bagi masyarakat sendiri Administrasi Kependudukan diharapkan dapat memberikan pemenuhan atas hak-hak administrasi penduduk dalam pelayanan publik, serta memberikan perlindungan perlakuan yang tak diskriminatif berkenaan dengan penerbitan dokumen kependudukan.


” Coba kita bayangkan ketika kita tidak tertib admintrasi kepedudukan, maka kita akan mengalami kesulitan. Seperti pelayanan publik diantaranya Penerbitan SIM, izin usaha, pelayanan wajib pajak, pelayanan perbankan, pelayanan peradilan, pelayanan penerbitan sertifikat tanah, asuransi, jaminan kesehatan masyarakat, hingga jaminan sosial tenaga kerja. Semua itu harus tertib admintrasi,” jelasnya.


Untuk itu Adi Darma kembali menghimbau sebagai warga negara yang baik, mari bersama-sama mewujudkan sadar dan tertib administrasi kependudukan dengan memiliki dokumen kependudukan dan mengurusnya dari awal.


“Jika terjadi perubahan data kependudukan lakukan pemutakhiran data segera, gunanya meningkatkan akurasi data kependudukan semakin optimal,” sebut Adi Darma mengakhiri

No comments